Pasir Besi Ganggu Pembangunan Bandara di Bolmong

0
526
Ilustrasi

TNews, BOLMONG – Pembangunan Bandara Udara di Kabupaten Bolaang Mongondow (Bolmong), terganggu dengan adanya aktivitas tambang pasir besi di Desa Lalow, Kecamatan Lolak, Kabupaten Bolaang Mongondow (Bolmong), Provinsi Sulawesi Utara.

Menurut Plt Kadis Perhubungan Bolmong, Zulfadli Binol, aktivitas pertambangan dapat menyebabkan lahan bandara yang berdampingan dengan laut mengalami abrasi. “Lokasi penggarukan pasir besi hanya berjarak 100 meter dari lokasi pembangunan bandara,dampaknya jangka panjang,” kata Binol.

Binol melanjutkan, runway bandara lolak dalam rancangannya dipertinggi untuk mencegah air pasang, namun jika terus dikeruk akan memicu abrasi, “Makanya sangat rawan,” kata dia.

Binol menambahkan, nanti pihaknya akan mengundang dinas perhubungan provinsi untuk melakukan melihat potensi hambatan dalam pembangunan bandara tersebut.

Bupati Bolaang Mongondow (Bolmong) Yasti Soepredjo Mokoagow menyebut sejumlah dugaan pelanggaran yang dilakukan CV Indah Sari, perusahaan yang mengolah pasir besi di Desa Lalow, Kecamatan Lolak, Kabupaten Bolaang Mongondow (Bolmong).

Menurut Yasti, perusahaan tersebut telah menjual pasir yang dikeruknya, sesuai UU Minerba, hal itu tak dibolehkan, “Aturannya pasir disedot dari laut, lantas disedot besinya oleh sebuah peralatan magnetik, selanjutnya pasir itu dikembalikan ke laut, tapi ini pasir itu dijual,” kata dia.

Sebut Yasti, dengan penjualan pasir itu, mustinya CV Indah Sari membayar pajak galian C, Tapi hal itu tidak dilakukan, CV indah sari juga diketahui tidak membayar royalty,  “Waktu ada izin resminya pada 2017, mereka bayar royalti, sesudah itu tidak lagi, saya sudah cek ke Minerba dan terkuak bahwa perusahaan itu yang terus mengelak,” kata dia.

Terindikasi merugikan daerah, Yasti mengaku belum menghitung berapa besar kerugian yang ditimbulkan CV Indah Sari, Ditanya mengenai izin yang konon dikeluarkan kembali oleh Pemprov, ia memilih menjawab diplomatis, “Kalau saya jawab jujur nanti salah, kalau sesuai aturan perundangan tahapannya mesti kita lihat dulu,” kata dia.

Hanya saja Yasti menegaskan sudah ada kesepakatan untuk menghentikan operasi perusahaan tambang besi itu jikalau pengerjaan bandara udara Loloda Mokoagow sudah dimulai

“Saya sudah tanya ke kepala dinas pertambangan di provinsi, ada perjanjian tertulis untuk menghentikan operasi perusahaan tersebut bilamana bandara udara mulai dikerjakan,” beber dia.

Yasti menegaskan jika tak ada alasan perusahaan itu akan terus beroperasi berdasarkan RTRW, Diketahui, sesuai RTRW, lokasi tersebut memang diperuntukkan untuk pertambangan, “Bandara itu kan kepentingan umum,” beber dia.

Sebelumnya, Kepala DPMPTSP Provinsi Sulut, Franky Manumpil, saat dikonfirmasi enggan berkomentar lebih.  Hanya saja, menurut Franky, IUP milik CV Indah Sari sudah diperpanjang beberapa waktu, “Izinnya sudah ada. Sudah terbit belum lama ini. Karena tidak mungkin kita menghambat investasi di Sulut. Apalagi semua persyaratan sudah terpenuhi,” kata Franky.

Diketahui beberapa waktu lalu Yasti menghentikan secara paksa operasi perusahaan tersebut. Yasti beralasan perusahaan tersebut tak berizin, melakukan sejumlah pelanggaran serta mengganggu pengerjaan lahan bandara.

CV Indah Sari mengklaim memiliki izin pertambangan pasir besi di Desa Lalow, Kecamatan Lolak, Kabupaten Bolaang Mongondow (Bolmong).

Richard, salah satu pimpinan bagian operasional CV Indah Sari menyatakan, IUP CV Indah Sari sudah diterbitkan Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTDP) Provinsi Sulawesi Utara tertanggal 23 Mei 2019, “Kami sudah berizin,” kata dia.

Ia mempertanyakan alasan Pemkab Bolmong menutup aktivitas perusahaan itu, penutupan itu tergesa gesa, “Harusnya kan diberi waktu untuk menunjukkan izin itu,” beber dia.

Dikatakan Richard, sehari setelah penertiban, pihaknya membawa surat izin tersebut ke Pemkab. Namun mereka tidak bertemu dengan Bupati Bolmong Yasti Supredjo.

 

Yogi Mokoagow

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.