Gunakan Alat Tangkap Ikan Tak Ramah Lingkungan, Nelayan Asal Bajo Tilamuta Dilapor ke Polisi

0
99

TNews, BOLSEL –  Aktivitas penangkapan ikan oleh nelayan asal bajo tilamuta di Desa Pinolatungan, kecamatan Bolaang Uki, Kabupaten Bolaang Mongondow Selatan (Bolsel) semakin meresahkan nelayan setempat.

Pasalnya para nelayan asal bajo tersebut, menggunakan alat tangkap ikan yang tak ramah lingkungan dan mengancam habitat biota laut.

Dari laporan warga sekitar, Pemerintah Desa (Pemdes) Pinolantungan bersama komunitas Bolsel Diving Club langsung turun tangan memantau aktivitas para nelayan tersebut.

Menurut Ketua Bolsel Diving Club mengatakan, berdasarkan UU No 45 Tahun 2009 tentang Perikanan melarang nelayan menangkap ikan mengunakan alat yang merusak biota laut demikian juga dengan apa yang termasuk didalam kode etik dalam menangkap ikan (CCRF) bahwa nelayan tidak boleh menggunakan alat tangkap ikan yang  berbahaya bagi dirinya.

“Kami mendapatkan laporan dari masyarakat setempat, karena itu kami langsung bergegas bersama Pemerintah desa datang ke lokasi mendapati nelayan asal bajo tilamuta sedang melakukan penangkapan ikan dengan menggunakan kompresor dan alat tangkap tidak ramah lingkungan,”ungkap nya

Sementara itu, Kepala Desa Pinolantungan mengatakan, nelayan asal bajo tilamuta  sudah tiga hari melaksanakan aktivitas penangkapan tersebut. “Kami juga saat ini sudah meneruskan laporan ke Pihak Polres Bolsel,”tuturnya.

“Alhamdullilah laporan kami langsung ditindaklanjuti, serta pihak berwajib sudah menyita beberapa barang bukti dan meminta keterangan dari nelayan tersebut,”tandasnya

 

Gie

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.