Disperindagkop Kotamobagu Bekukan 70 Koperasi

0
35

TNews, KOTAMOBAGU – Pemerintah Kotamobagu, melalui Dinas Perdagangan, Koperasi dan UKM (Disdagkop-UKM), akan membekukan 70 koperasi. Pembekuan tersebut, dilakukan lantaran koperasi itu tidak melaksanakan Rapat Anggota Tahunan (RAT).

Kepala Dinas Perdagangan Kotamobagu Disdagkop-UKM Herman Aray mengatakan, pelaksanaan RAT wajib dilaksanakan oleh koperasi. “Setiap koperasi harus melaksanakan karena wajib hukumnya laksanakan RAT ,” kata Aray.

Aray menjelaskan, koperasi yang masih aktif atau rutin melaksanakan RAT akan terus didampingi oleh Pemkot Kotamobagu. “Hanya 33 yang aktif. Itu yang akan kita dampingi. Lebih baik sedikit tapi berkualitas,” ujar Aray.

Dirinya juga menjelaskan, RAT merupakan suatu agenda wajib di dalam kepengurusan koperasi, karena di dalam rapat tersebut akan terjadi pertanggungjawaban pengurus koperasi selama satu tahun kepada para anggota koperasi yang bersangkutan.

“Dalam RAT tersebut disampaikan beberapa laporan tahunan yang memuat hal-hal yang perlu diketahui dalam RAT yang merupakan kekuasaan tertinggi dalam organisasi koperasi untuk dapat dibahas dan sekaligus berdasarkan musyawarah mufakat bersama mendapat pengesahan dari seluruh anggota. Selain itu ada beberapa paparan serta sesi tanya jawab antara pengurus dan anggota koperasi,” jelas Aray.

Dalam konteks koperasi apapun bentuknya koperasi simpan pinjam, koperasi konsumen, dll keberadaan RAT dalam koperasi Indonesia memegang peranan sangat penting. “Rapat Anggota Koperasi merupakan pemegang kekuasaan tertinggi dalam Koperasi Indonesia yang rapat oleh anggota koperasi dan pelaksanaannya diatur dalam Anggaran Dasar. Ketentuan ini sebenarnya menjadi bagian integral dari Koperasi Indonesia yang berlaku untuk seluruh Koperasi Indonesia,” pungkasnya.

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.