Ini 3 Bahaya Minyak Jelantah untuk Kesehatan, Bisa Bikin Kolesterol Naik

0
11
Ilustrasi.Minyak Jelantah (Foto: Liputan6)

TNews, KESEHATAN – Minyak jelantah memang tak disarankan untuk digunakan kembali. Ada beberapa bahaya makan minyak jelantah untuk kesehatan yang perlu diketahui.

Minyak jelantah pada dasarnya adalah minyak limbah. Minyak ini telah digunakan untuk menggoreng sesuatu, kemudian disimpan dan digunakan kembali untuk keperluan memasak selanjutnya.

Pemakaian minyak jelantah untuk memasak berbahaya untuk kesehatan. Minyak bekas ini bisa menimbulkan berbagai masalah medis jika tertelan ke dalam mulut bersamaan dengan makanan.

Bahaya makan minyak jelantah

Ada banyak dampak buruk dari menelan minyak jelantah untuk kesehatan yang telah disepakati sejumlah ahli kesehatan. Berikut di antaranya, mengutip berbagai sumber.

1. Memicu keracunan

Jika tak disaring dan disimpan dengan benar, maka bakteri bisa memakan partikel makanan yang tertinggal di dalam minyak.

Minyak yang tidak didinginkan dengan baik akan menyebabkan pertumbuhan bakteri Clostridium botulinum. Bakteri ini dapat memicu botulisme, kondisi keracunan makanan yang bisa berujung fatal.

Menukil laman Center for Disease Control and Prevention (CDC) Amerika Serikat, botulisme biasanya memicu sejumlah gejala seperti sulit bernapas, sulit menelan, otot terasa lemah, penglihatan kabur, mata sayu, dan sulit menggerakkan mata.

2. Memicu kanker

Bahaya makan minyak jelantah lainnya adalah berpotensi memicu kanker.

Penggunaan minyak jelantah juga disebut dapat meningkatkan senyawa hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH) dan aldehida. Mengutip Pink Villa, keduanya bersifat karsinogen dan dapat meningkatkan risiko pertumbuhan sel kanker.

3. Meningkatkan kolesterol jahat dan tekanan darah

Saat dimasak pada suhu tinggi, lemak pada minyak diubah menjadi lemak trans.

Ahli kesehatan Doumyadeep Mukhopadhyay mengatakan bahwa hal yang sama akan terjadi saat minyak jelantah dipanaskan kembali.

“Minyak akan memproduksi lemak trans dalam jumlah yang lebih tinggi,” uar Mukhopadhyay, mengutip Hindustian Times.

Dengan kondisi tersebut, mengonsumsi minyak jelantah berpotensi untuk meningkatkan kadar kolesterol dan tekanan darah. Keduanya bisa memicu berbagai masalah kardiovaskular lainnya seperti stroke dan penyakit jantung.

Demikian beberapa bahaya makan minyak jelantah yang digunakan kembali. Hindari penggunaan minyak jelantah demi tubuh yang tetap sehat.

Sumber: Sehatq.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.