Merasa Kecil di DPR, PPP Terbuka Usung Capres dari Luar Partai

0
10
Wakil Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Arsul Sani (Foto: Truspolitica)

TNews, POLITIK – Wakil Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Arsul Sani menyatakan partainya terbuka mengusung calon presiden (capres) dari partai lain atau sosok di luar partai pada Pilpres 2024.

Sikap PPP ini didasari kekuatan partai di DPR. Arsul mengatakan PPP bukan partai besar dan tidak memiliki kesempatan seperti PDIP untuk mengusung capres dan cawapres dari internal partai.

“PPP itu adalah, yang sekarang posisinya di DPR yang paling kecil. Jadi tidak bisa kemudian mentang-mentang, gagah-gagahan, saya mau si A atau si B ya. Apalagi kemudian kalau disentil oleh bu Mega, terus minta maaf, kita enggak mau juga begitu,” kata Arsul di Kompleks Parlemen, Senin (16/1).

Menurutnya saat ini PPP masih menyerap aspirasi dari daerah. Partai menerapkan mekanisme aspirasi dari bawah ke atas (bottom-up) untuk pencalonan capres dan cawapres.

Arsul berkata partainya selama ini tidak membatasi para kader untuk mengajukan nama-nama yang nantinya akan dirundingkan untuk dimunculkan sebagai bakal capres. Namun ia juga mengingatkan keputusan akhir soal capres dan cawapres akan ditentukan oleh DPP.

Ia menyebut untuk saat ini, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahudin Uno dan Menteri BUMN Erick Thohir yang paling banyak menerima atensi dari kader PPP.

“Sekali lagi, kenapa jawabannya itu, kita persilakan. Jadi apakah Pak Sandi, Pak Erick, Pak Ridwan Kamil, nanti siapa lagi? Itu silakan saja. Alhamdulillah semua beliau itu kalau mau mendekati akar rumput PPP itu juga tetap kulonuwun, ke kami di DPP kan kita persilakan, tidak ada yang kita bedakan,” ujarnya.

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri sebelumnya menyindir partai lain yang mendompleng kadernya untuk dijadikan calon presiden.

Mega heran dengan partai yang mendeklarasikan kader PDIP sebagai kandidat calon presiden. Ia mempertanyakan kemampuan partai itu dalam proses kaderisasi.

Megawati heran mengapa partai lain sudah begitu ngotot ingin mengusung kader PDIP. Menurutnya, partai seharusnya menyiapkan kader masing-masing untuk mengarungi pemilu.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.