UI Ajak SDM Likupang Jadi Pemandu Wisata

0
38
Kegiatan Pemberdayaan kepada Masyarakat sebagai Pemandu Wisata oleh Tim FIB Universitas Indonesia di desa Pulisan Likupang Timur Minut (Foto : Meiyer/TN)

TNews, Minut – Peluang meningkatkan perekonomian seiring berkembangnya dunia pariwisata di wilayah Likupang, menjadi acuan Universitas Indonesia (UI) melalui Tim Pemberdayaan kepada Masyarakat Fakultas Ilmu Pengetahuan Bahasa (FIB), menawarkan pengembangan pariwisata berbasis masyarakat dengan mengajak warga menggeluti dunia pemandu wisata.

Tim Penmas UI Didit Dwi Subagio, M.Hum didampingi ketua Tim Dr. Filia.SS.MSi, dalam pengantar di hadapan peserta diskusi Pemberdayaan Masyarakat Lokal untuk Menjadi Pemandu Wisata di Likupang, Selasa (02/08/2022) di desa Pulisan Likupang Timur, Minahasa Utara , menekankan pentingnya pemberdayaan masyarakat lokal sebagai pemandu wisata yang juga berfungsi sebagai pemimpin perjalanan (Tour Leader). Alasannya kata Didit, warga lokal lebih tahu dan paham dengan obyek-obyek wisata yang ada, sehingga mampu menjelaskan secara rinci kepada wisatawan yang berkunjung, sekaligus menambah penghasilan dan mengangkat perekonomian masyarakat.

Selain menambah perekonomian kata Didit, manfaat warga lokal menjadi pemandu wisata sebab lebih paham dengan daerahnya, lokasi obyek wisata serta apa saja termasuk sejarah yang ingin diketahui oleh wisatawan.

“Ketika kalian sebagai orang Likupang mau menjadi pemandu wisata, tinggal diberi pelatihan Bahasa dan tata karama serta etika dari berbagai negara. Jadi kita harus mengenal karater tamu atau wisatawan serta pengetahuan umum yang aktual,” ujar Didit yang pernah mangajar Kepariwisataan ini.

Peserta yang berasal dari berbagai kalangan ini, kemudian diberikan bekal berbagai teknik pemandu wisata, yang berguna dalam memudahkan tamu berinteraksi dengan pemandu wisatanya.

“Ketika kita menjemput tamu di bandara, tentu sebagai pemandu wisata harus membuat tanda yang menarik sehingga wisatawan maupun tamu yang dijemput ini langsung mengenal dan berinteraksi dengan si pemandunya. Juga sebagai pemandu wisata, harus mempu membuat route perjalanan dan menguasai jalur perjalanan dengan baik sehingga mampu menjelaskan dan menarik minat wisatawan untuk melakukan perjalanan ke berbagai tujuan sesuai dengan penawaran pemandu wisata. Pada dasarnya menjadi pemandu wisata itu harus berani. Ketika kita tidak memahami sesuatu ungkapan dalam Bahasa Inggris misalnya, jangan malu untuk menanyakan arti kepada turis untuk meminimalisir mis komunikasi. Dan jangan lupa ketika menawarkan lokasi wisata, harus disesuaikan dengan usia wisatawan serta risiko terhadap keselamatan,” jelas ketua Tim Dr. Filia. SS. MSi memotivasi peserta.

Ibu Maria salah satu peserta warga desa Pulisan, mengungkapkan persoalan kurangnya pengetahuan bahasa ketika berkomunikasi dengan tamu ataupun wisatawan, sehingga dirinya berkeinginan mempelajari tata bahasa yang sedikitnya mampu berkomunikasi dalam bahasa Inggris. “Hal kecil dapat menjadi besar ketika terjadi mis komunikasi akibat tidak menguasai Bahasa terutama bahasa Inggris. Sebagai warga Likupang terutama desa Pulisan sangat menerima kegiatan Universitas Indonesia, terutama untuk menunjang pariwisata di Likupang,” kata Maria.

Peterson warga Pulisan mengusulkan pelatihan dan penyediaan alat peraga untuk penggunaan bahasa Inggris yang digunakan sehari-hari tersedia di setiap Homestay. Peterson beralasan SDM pemilik Homestay di Likupang masih banyak yang kesulitan menggunakan Bahasa.

“Ketika pemilik homestay kesulitan berkomunikasi, maka dia akan terbantu dengan alat peraga ataupun kamus kecil yang berisi percakapan sehari-hari termasuk cara membacanya,” beber Piterson.

Ayu Rondonuwu perwakilan Kelompok Pecinta Alam (KPA) Likupang, mengatakan untuk menguasai bahasa utamanya harus memiliki komitmen untuk belajar dan bisa berbahasa Inggris dengan minimal menghafal dan mengerti lima kata bahasa Inggris setiap hari, sehingga lambat laun kita mampu berbicara dalam banyak kalimat untuk berkomunikasi dengan wisatawan.

Setelah dilakukan diskusi, peserta kemudian dibekali dengan pelatihan tata bahasa Inggris, yang dapat dipergunakan sehari-hari pemandu wisata, ketika berhadapan dengan tamu atau wisatawan dalam memudahkan berkomunikasi dan berinteraksi. (Penulis Meiyer Tanod)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.